Author: -Ainul Yaqin-
•17:00

"Boleh tidak Yaya tahu Ummi sayangkan siapa lebih dalam semua anak-anak Ummi?" Suatu hari 'puteri bongsu' saya cuba mengorek rahsia hati.
"Macamana Ummi hendak jawab sebab jawapannya, semua Ummi sayang lebih, tidak ada yang sayangnya kurang".

"Takkan tak ada, Yaya tahu Ummi lebih sayang siapa". Wah! belum puas hatinya ,isi hati kita selagi mungkin ingin digali.
"Ha cuba sebut, siapa kalau ada", saya main tembak-tembak.
"Kak ngah kan?"
"Aik , kenapa pula kak ngah,"
"Sebab Kak ngah banyak cerita, ummi selalu ketawa-ketawa bila kak ngah cerita". Dia meluahkan spekulasinya.
"Yaya  tak pernah ke buat Ummi ketawa-ketawa? "

"Alang, ada tidak alang rasa alang lebihkan anak-anak yang tertentu, rasa kasihkan dia lebih sikit dari yang lain?", soalan spontan seorang sahabat pada suatu hari.

"Kenapa, Mas ada ke rasa begitu?"
"Mas kahwin 8 tahun baru dapat yang sulung, jadi perasaan Mas pada dia memang lebih dibanding anak yang lain. Tambah lagi dia pandai ambil hati Mas, taat waktu disuruh."

Oh, begitu ceritanya.Seorang ibu itu berhak sahaja menetapkan tumpah kasihnya lebih kepada anak yang mana.  Saya dikurniakan 6+ 1 , 6 orang cahaya mata kandung dan seorang anak susuan, tunggu sebentar beri saya masa untuk memerah otak dan mengumpul ingatan agar dapat memberikan jawapan siapa di kalangan anak-anak ini yang paling saya kasihi.


KAK LONG NADIA , 24 OGOS 1993

Kelahirannya tentu saja menggembirakan kerana apabila dia lahir kami berpeluang menyandang gelaran Ummi dan Ayah. Cucu sulung tumpah kasih pertama  Tok Ayah dan maktok.  Mula berjalan pada 30 Ogos 1994 sehari sebelum negara menyambut Hari Kemerdekaan yang ke 47, 16 hari selepas mendapat seorang adik malah 6 hari setelah menyambut hari lahirnya yang pertama. Panggilannya berubah bermula dengan Nadia, kakak selepas adik lahir dan apabila anak yang ketiga lahir kami mula memanggilnya Along atau Kak Long.

Kak Long tidak pernah jatuh dari katil jika saya tidak sempat menidurkannya di dalam kod bayi. Kerana apabila terjaga ,merangkak dan menghampiri tubir katil, dia akan menjenguk ke bawah, mengundur semula dan mendiamkan diri di situ sehinggalah saya datang,barulah akan merengek minta didukung. Biasalah kerja mengintainya di celah pintu , maka sempat menyudahkan masakan di dapur, insyallah dia tidak akan berganjak ke mana-mana.
Saya tidak akan boleh lupa pada peristiwa terkunci di dalam bilik air di rumah kuarters di Stulang Laut, Johor gara-gara Kak Long bermain dengan selak pintu yang terdapat di bahagian luar pintu bilik air yang mampu dicapai tangannya semasa sudah mula berjalan. Semudah membuka selak pintupun dia belum reti, alamat beberapa jam saya terkurung. Yang menyelamatkan keadaan ialah sebilah gunting besi lama yang besar dan berus dawai pemegangnya kayu keras Dengan dua alat itulah saya mengetuk memahat lubang di pintu plywood . Dua lubang terpaksa dipahat bagi memboloskan jari membuka selak.Bunyi ketukan bertalu-talu menyebabkan adiknya menjerit menangis, tetapi apakan daya saya terkurung di dalam.
 Urut dada saya dibuatnya. Saya terdengar suara dia memujuk adiknya, "adik...adik pa..pa".
"Kakak buka pintu ya.." mengharapkan keajaiban jarinya boleh memulas engsel dan membuka pintu.
"Haa..pa pa ..pa" Dia bersuara sambil mengetuk kembali pintu. Aduhai anak.
Kemudian senyap,adiknya yang kaku menangis juga tersenyap. Cemas, saya memahat lebih laju.Selamatkan Ya Allah .

 Bebas dari bilik air rupanya dia sudah tersembam menidurkan diri sendiri di atas katil besar,siap memeluk bantal, begitu juga adiknya seperti tiada apa-apa yang berlaku walaupun bunyi ketukan memahat lubang riuh menjangkau ke rumah jiran.

Di sekolah Kak Long banyak berdiam tetapi segala apa yang dipelajarinya di tadika semua diajarkan pada adik. Kesannya adik boleh membaca di umur 4 tahun. Uztaz Anuar Musyaddad guru kelas nya di sekolah rendah sentiasa risaukan sikapnya yang teramat pendiam dan mencadang namanya sebagai calon pengawas.

"Ustaz, tak mengapa cuba melantik Nadia menjadi pengawas, namun emas di mulutnya tetap akan  tersimpan , disuruh membuat kerja ,tangan kakinya sahaja lah yang bergerak"

"Ya tak ya lah kak, saya kesan sifat kepimpinannya , cuma tidak tahu cara hendak diserlahkan bagaimana. Saya percaya suatu hari nanti dia akan memimpin juga"

Terima kasih Ustaz, ustaz tidak sempat melihatnya di sekolah rendah,namun doa ustaz itu moga diperpanjangkan Allah. Berhijrah sekolah di As Saidiah Senawang, menumpang sebentar ilmu hafazan di sebuah madrasah Turki di Pasir Gudang . Kepalanya pernah dihentak dengan Al Quran semata-mata mudir di situ mengetahui bicaranya untuk pulang semula ke Sekolah Menengah Islam Hidayah(SMIH) kepada seorang pelajar di situ. Dan dia benar-benar pulang ke SMIH bersama rasa 'cinta' yang mendalam terhadap sekolah itu.
Semasa mendukungnya ketika bayi kami pernah mengejar seorang ustaz yang baru habis berceramah untuk mendapatkan surah dan ayat berapa yang minta diamalkan oleh ibubapa agar anak-anak taat mendirikan solat.


SURAH IBRAHIM (14) AYAT 40
رَبِّ اجْعَلْنِى مُقِيمَ الصَّلوةِ وَمِن ذُرِّيَتِى رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَآء

Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.

Dan ketika Kaklong terpaksa kami tinggalkan di asrama SMIH bermula di tingkatan 3 untuk berpindah dari Johor, saya dan ayahnya  amat merindui suara lembutnya mengejutkan kami bangun adakalanya seawal 4.30 pagi.

KAK NGAH, NABILA 14 OGOS 1994

Kak Ngah memang kuat menangis  Nyaring  sungguh tangisannya semasa bayi, dan tangisannya akan berselang dengan batuk -batuk kecil..Paling kerap terjatuh dari katil kerana sikap selambanya yang akan merangkak meredah birai katil bila sahaja terjaga dari tidur. Mula berjalan seawal 8 bulan lebih umurnya.

Maaf angah tak adil betul ummi kerana terlupa tarikh angah mula berjalan.Kerana terlalu kecil ummi selalu tersepak angah semasa mendukung kak long. Ketika mengandungkannya 4 bulan saya sempat mengerjakan umrah Ramadhan bersama suami.

"Ustazah semasa ana 4 bulan dalam perut, mak ana pergi Mekah, agaknya roh ana masuk ke jasad masa di Mekah kot, tu sebab ana minat bahasa arab"

Dan mendengarkan itu,  entah di mana mencuit lucunya, Ustazah Zuraidah  yang mengajarnya subjek bahasa arab ketawa sehingga terjatuh dari kerusi.
Kak Ngah boleh membaca seawal 4 tahun berkat rajin menyelongkar beg sekolah Kak Long setiap hari. Juga berkat hubungan yang akrab dengan Kak Long. Mereka ibarat satu jiwa dua rasa. Eheh.

Semasa tadika apabila pulang saja dari sekolah, bermula dia meletak beg sekolahnya di hadapan pintu membuka kasut dia akan bercerita, rasa saya semua insiden atau peristiwa  di tadika ibarat di rewind kembali tanpa ada satupun yang tercicir. Sikap itu kekal hingga kini namun pelik juga telianga saya tidak pernah jemu menadah ceritanya.Masalah besarnya ketika kecil adalah tidak boleh menulis huruf S, aduh...ubatnya menangis, apa lagi.

Selalunya Kak Ngah tertidur awal melangkau waktu Isyak, maka malam nanti adalah orang yang meleleh di tepi katil kami,minta temankan berwudhu dan solat Isyak. "Angah takut gelap".
Rupanya Allah menyusun begitu sebagai persiapan dirinya untuk melangkah ke alam dewasa penuh tanggungjawap di usia seawal 10 tahun lebih!

Angah semarakkan lagi pertautan tarbiah dan kehidupannya bersama SMIH. Singgah setahun menyulam ilmu di Hira' Jeram Selangor, berpatah semula ke SMIH kerana Kak Long mahu tetap kekal di sana.Katanya dan kata anak-anak saya yang lain ," balik ke asrama  SMIH macam balik ke rumah kedua".
Hingga terlahir menifestonya 'SMIH Menjulang Taqwa, Sinergi Iman dan Ukhuwwah'.

Kini, Kak Long dan Kak Ngah nafar jauh ke bumi Syam, menyelusuri ruang dan jalan di Irbid mudahan dapat mengutip sedaya yang termampu ilmu pengajian Fiqh Usuluh buat bekal untuk  amanah kehidupan.


MUHAMAD AYRAAF, 16 Mei 1997

Putera yang pertama. Dia putera di tengah diantara 4 orang anak perempuan kami. Lahirnya tidak terus menangis, mata putihnya semua telah bertukar merah kesan lemas dibelit tali pusat. Lahirnya berkalung kata Pak Yanto sahabat berketurunan Jawa kepada Tok Ayah. Lahirnya bersama lahirnya album pertama kumpulan nasyid RAIHAN. Tidurnya perlu dibuai, sambil dibuai didendangkan nasyid. Tok Ayah , Mak tok malah saya perlu menghenjut buai sambil bernasyid untuk menidurkannya.Nasyid dulu-dulu, nasyid baru janji nasyid. Jika berhenti kakinya di dalam buaian akan digoyang-goyangkan hingga terjulur. Henjut dan tepuk lagi.

  Kami lebih risau jika dia akan berkarekter lembut atau feminin kesan persekitaran adik beradik perempuan. Oh tidak rupanya , dominannya dia apabila kelasakan dan kenakalannya sebagai anak lelaki turut diwariskan kebawah terhadap dua adik perempuannya.
Muhamamad panjat pagar , adik -adik pun  ikut sama . Muhamad buat aksi tae kwando, pengikutnya lebih galak lagi. Muhamad cari  belalang di belakang rumah, ada pembantu yang menyediakan botol menghimpun belalang.

Jika saya mengacah untuk merotannya setelah berbuat salah , agak payah untuk ditangkap kerana dia laju berlari menyelamatkan diri ,saya pasti tidak terkejar malah dia cekap menggelicik sekeliling meja! Saya terngiang-ngiang perkataan   'ampun ummi'. Dan saban hari perkataan yang selalu keluar dari bibirnya     'ummi doakan abang'.

Gigi susunya sangat cantik tanpa ada sebarang karis hitam, putih  tersusun rapi.Jika ditanya mungkin dia tak mampu mengingat , dia suka menyelongkar dapur mencari kuali dan sudip. Menjadi kesukaannya mendengar bunyi sudip bergesel kuali seoah -olah gaya ingin memasak ketika berumur setahun lebih. Gajah sangat dekat dihatinya tempias aksi Mowgli di dalam animasi The Jungle Book.Saya menjadi mangsa melukis gambar gajah untuknya berpuluh-puluh kali dalam sehari!

 Dan dia berkelana seawal usia 9 tahun lebih, berpisah dari kami untuk dihantar ke madrasah madrasah di Muar, Maahad Al Quran Al Islahi di Shah Alam, hingga di kejauhan Al Mannar daerah Selising, Cik Siti Wan Kembang. Kembali menyambung tradisi menghuni asrama SMIH bermula di tingkatan dua. Bermulalah proses pembentukan warna-warna tarbiah agar dia  turut terbina. Bukan senang , satu proses yang sangat menduga. Namun Allah menghantar orang yang layak untuk mendampinginya selain kami ,Ummi dan Ayah.

" Pemuda Islam wajib ditarbiyyah dan dididik supaya bercita-cita tinggi atas kebenaran dan merasa mulia dari kebatilan. Mereka juga harus dididik supaya tidak menggadaikan haq kepada waqi’ untuk membolehkan mereka melaksanakan perubahan Islam yang dicita-citakan. "-FATHI YAKAN

( Petikan Buku Syabab Wa Taghyir)

"Ummi ,doakan abang"


NURIN ASYURA, 7 Mei 1998

Nulinna Asyulalo, panggilan manja dari Tok Ayah.Anak dengan dua kali azan, sekali oleh seorang doktor dan kali kedua oleh suami. Kerap merengek dan satu-satunya anak kami yang akan mengguling-gulingkan diri di khalayak ramai apabila keinginannya tidak dipenuhi. Diceritakan kepadanya dia pasti mengeleng kepala, "Ee teruknya,kesian ummi ayah  mengadap dan bersabar dengan perangai Nurin". Seringkali terjadi di kaunter-kaunter pasaraya, saya menggaru kepala yang tidak gatal apabila semua mata tertumpu kepada kami.
Apabila malam, selalu merengek meminta roti cicah susu pekat, adakalanya dikeheningan pukul dua atau tiga pagi. Dapat merasa sekerat dua jadilah lalu minta didukung kembali tidur. Boleh dikatakan setiap malam begitu. 
Sangat mencintai kucing malah pernah bercita-cita menjadi doktor haiwan. Saya pun tidak pasti masihkah cita-citanya sama separti satu ketika itu. Pernah menjadi bidan membantu Kiara kucing peliharaan dan kesayangan maktok melahirkan 6 ekor anaknya. Maka dia tahu dikalangan enam ekor anak-anak kucing tersebut yang mana satu lahir dahulu serta turutannya sehingga yang ke enam.

Nurin membesar bersama suasana kami yang kerap berpindah randah. dari SRIH ke At Taalim di Manjung tumpang menduduki UPSR di SRAH Ipoh dan sekarang penghuni damai SMIH. Banyak kisah kenangan yang saya lalui bersamanya, dan tag line Nurin ialah "Hati-hati ummi...hati-hati ayah...jaga diri baik-baik tau,  luv you...saranghae".

Saranghae Nurin, luv you too!

NUR ALYA , 27 Jun 2000.

Anak milineum, lahir bersama sahut -sahutan azan subuh. Tidak banyak kerenahnya asalkan dapat melekap di dada dipeluk boleh diam berjam-jam. Kami memanggilnya Yaya. Dan semasa kecil dimana saja dia duduk di situ akan bersepah dan berkelecah orang Melaka kata. Semasa kecilnya paling sabar untuk berada di dalam kod bayi tanpa merengek. 

"Air masak, air masak" memang dia penggemar air putih malah semua makanan disebutnya sebagai ayam.Yaya juga mendewasa bersama berbagai suasana persekolahan. SRIH ke At Taalim,menghuni SRAH di Ipoh dan menamatkan persekolahan rendah di Al Itqan,Pulau Pinang. Kini juga bersama Abang
 dan Kak Yin di SMIH. Kelihatannya seperti murung sebulan dua di awal perpindahan tetapi setelah mengenali kawan-kawannya tidak cukup mulut dibuatnya.

Penggemar cokelat dan sangat attached dengan gajet-gajet seperti komputer dan handphone. Bila yaya dan kak yin masuk asrama ummi kehilangan mc Gyver.Ummi boleh skype dengan Kak long dan Kak ngah   tetapi mereka tidak boleh nampak ummi dan mendengar suara ummi hanya membaca apa yang ummi taipkan." Macam orang tak betul cakap sorang-sorang" kata Kak Ngah. Apa boleh buat tunggu Mc Gyver  ummi balik bercuti.

Wajah Yaya yang mirip kak Long mengembalikan nostalgia senior-seniornya terhadap Kak Long.
"Ummi, Yaya rindu nak balik". Masih ingin tidur memeluk saya seperti masa bayi. 

Yaya.....


MUHAMMAD FAHEEM, 15 Ogos 2002

 Lahirnya sebagai si bongsu apa lagi gelaran yang disandangnya selain manja dan memanjakan diri sendiri.Suaranya yang lembut boleh mencairkan hati terutama apabila minta dibelikan sesuatu. Hobinya adalah membuat origami, melukis dan menghimpun alat permainan.

Faheem pernah meminta agar saya sahaja yang mengajarnya supaya dia tidak perlu pergi ke sekolah dan dia tidak suka  ke sekolah kerana katanya sekolah sangat bising .

Kerana suka bermain dan melayan budak  maka Faheem disenangi oleh sepupu-sepupunya yang kecil. Nampaklah karekter abang pada dirinya walaupun dia tidak mempunyai adik.

Teramat sukakan lazania macam karekter 'Gaffield' oleh itu saya mengingatkankan dia selalu ,"Faheem tidak boleh malas macam si Gaffield tau"


Dan kami menghantarnya ke madrasah untuk melalui proses yag pernah dilalui oleh Muhamad. Agar Quran sebati dengannya sedari kecil.(baca : Suatu Hari Dia akan Memahami). Dengan sedikit kepayahan yang bakal dilaluinya nanti bakal membentuk jati dirinya agar lebih memahami erti dunia kehidupan. Dan yang paling utama dia belajar muamalah dengan teman -teman seusianya sambil menggenggam Al Quran.

Ummi, Faheeem rindu....
                     
MUHAMAD EMIR ALIF, 29 OKTOBER 1995

Dia menjadi anak susuan dan semestinya kasih sayang kami terhadapnya juga melimpah ruah. Anak sulong kepada adik perempuan suami saya , merupakan anak saudara kami juga dan kelahirannya setahun selepas Kak Ngah menjadikannya sangat rapat, segala kemusykilan akan dikongsi bersama Kak Long juga Kak Ngah.Dari masalah kecil sehinggalah menyentuh masalah perasaan juga pentarbiahan setelah dia menginjak remaja. Kami memanggilnya Abang Alif.
Seorang anak yang bijak kerana menelaah ensaiklopedia adalah kegemarannya sejak di sekolah rendah.

"Ummi cuba ummi sebut daerah-daerah di negeri Johor"

"Muar, Batu Pahat, Kluang , Johor Bahru, er..err..apa lagi ya abang alif"

Dan dia mampu menyebut kesemuanya tanpa teragak-agak. "Wah! Terror lah abang alif...mana abang baca, ensaiklopedia Malaysia ke?"
"Ada dalam buku georafi ibu"

"Ummi ,ummi kata anak ummi ada 7 orangkan macam anak-anak nabi, abang rasa abanglah anak yang ke 7 tu"
"3 laki-laki 4 perempuan, memang dah lama ummi anggap Abang alif macam anak ummi juga".

Selepas menduduki SPM akhir 2012 yang lalu.
"Abang,jomlah belajar kat Irbid nanti boleh menjadi muroqib kami setiap masa", uja Kak Ngah

"Ey, takkan semua nak berkumpul kat situ, ummi cadang Abang teroka lah benua lain pula, memasang tapak di sana ."
"Kalau bagus sains, tak semestinya medic abang tak minat. Abang nak teroka bidang sains yang lain", Semangat orang muda , baguslah ada cita-cita.

"Alahai ,Abang alif tak minat jadi doktorlah angah, pesakit tengok muka hensem abang belum rawat lagi dah sembuh separuh. " Saya galak menyakatnya.
Dan Abang Aliff terus mentel dengan Kak long dan Kak Ngah.

Memang Abang Alif pun anak ummi juga.
            _____________________________________________________________
                                     
Setelah memerah ingatan dan memaksa perasaan, saya tidak juga mampu menemukan jawapan kepada siapakah kasih saya terlebih sedikit tumpahnya. Tumpahnya kepada semua mereka tidak mampu diukur namun sama tara sama limpahannya.Moga kesemuanya dikasihi  penuh rahmat oleh Allah SWT.
 Maaf ya Yaya, Ummi tiada jawapan, kalau tak percaya Yaya boleh teropong hati Ummi.......ke Yaya nak Ummi jawap jawapannya ialah Yaya.! Mana aci
|
This entry was posted on 17:00 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

3 comments:

On 7 March 2013 at 03:23 , Mawar Putih said...

Ummi.. T.T
Tambahlah cerita anak susuan ummi juga. eheh
Supaya orang tak salah faham kami adik beradik.
Nak juga~

 
On 7 March 2013 at 16:45 , -Ainul Yaqin- said...

orait...editing bermula

 
On 4 April 2017 at 03:22 , MD RAZHI hassan said...

Mengalir lagi airmata PakSu.....