Author: -Ainul Yaqin-
•06:52

     Duduk sendirian memikirkan lapuran yang baru saya terima tentang kejadian yang berlaku siangnya di sekolah membuatkan saya pilu sendiri. Cuba memandang setiap yang dilapurkan dari sisi yang paling adil sebagai seorang ibu menjadikan saya bersyukur tidak hilang perhitungan. Malah kasihan saya pecah melimpah terhadap Yaya, yang mungkin bingung berhadapan situasi paginya di dalam perhimpunan sekolahnya itu. Ketika itu dia belum lagi belajar di dalam rangkaian sekolah musleh.

Ketika mengambil ketiga-tiga beradik pulang dari sekolah, Nurin masuk ke kereta dengan air mata bergenang, ada sesuatu yang tidak kena telah berlaku.

"Nurin..?"

Saya merenung anak matanya meminta penjelasan.

"Semua kawan-kawan Nurin kata mereka tak sangka adik Nurin jahat, Yaya kena panggil depan perhimpunan pagi tadi. Cikgu dapat aduan Yaya paksa kawan dia buatkan kerja sekolah. Ada beberapa budak kena panggil, Yaya seorang sahaja yang perempuan. Nurin malu."

Butir-butir peluru memacu membedil dada saya ketika mendengar kata-kata Nurin. Sakitnya rasa, apa benar Yaya yang baru menginjak tahun 3 persekolahan sudah berani memeras kawan demi kepentingan diri sendiri. Apa benar anak yang lembut dan naif ini boleh bertindak sejauh itu. Jika benar Allah sahaja tempat saya mengadu, ujian apakah ini yang sedang mendepani.


PENJELASAN DARI NURIN

     Saya terus memberhentikan kereta di hadapan deretan kedai, menoleh kepada Yaya, Berperangnya jiwa untuk memilih jalan penyelesaian mana yang harus saya pilih.

"Baik kak Yin cuba cerita satu persatu dengan betul-betul jelas, ummi hendak tahu apa yang sebenarnya berlaku."

"Semasa perhimpunan tadi Guru Besar kata dia mendapat panggilan telefon dari  mak ayah kawan Yaya. Mak dan ayah kawan Yaya tu mengadu mereka nampak kawan Yaya sedang siapkan kerja sekolah untuk Yaya sebab dia bawa balik buku latihan Yaya. Bila mereka tanya kenapa anak mereka buatkan kerja sekolah untuk Yaya anak dia terus kata Yaya yang paksa dia  supaya siapkan kerja sekolah tu untuk Yaya.

Sebab tu Yaya kena panggil pagi tadi depan perhimpunan. Nurin rasa mungkin Yaya tak salah tapi bila Guru Besar soal Yaya depan-depan orang semua, Yaya tak keluarkan suara langsung. Banyak kali cikgu tanya, Nurin geram Yaya diam saja."

Saya gundah, lemah terasa lutut, menarik sekuat tenaga menoleh pada Yaya. Tergambar wajahnya suram, bingung dan layu. Sayalah yang perlu merungkai persoalan ini.

"Yaya, Ummi tahu Yaya anak yang baik, cuba Yaya cerita pada Ummi betul ke Yaya buat seperti apa yang Kak Yin ceritakan tadi. Ummi belum penah tengok Yaya meniru tambah paksa kawan buatkan kerja rumah. Jika betul, Ummi tak marah, Yaya mesti ada sebab buat macam tu."

"Semalam masa kelas Bahasa Inggeris cikgu minta kami salin perkataaan perkataan  di white board dan cari makna dalam kamus di rumah dan wajib hantar kerja sekolah tu hari ni. Kawan Yaya tu baru salin sikit, cikgu dah padam perkataan tu, jadi dia nak pinjam buku latihan Yaya sebab Yaya salin cepat dan sempat salin semuanya. Yaya kata pada dia kalau dia pinjam macam mana Yaya nak siapkan kerja Yaya sebab hari ni cikgu dah nak pungut. Jadi dia janji akan buatkan sekali untuk Yaya, bukan Yaya yang paksa dia."

Tersedu-sedu dia menangis di dakapan saya, lerainya sebuah kebingungan. Alhamdulillah Ya Allah! Anakku tidak bersalah. Kesian anak Ummi.

"Kenapa Yaya tak jawap macam tu masa Guru Besar tanya dalam perhimpunan ?"

"Yaya takut sangat, Yaya tak tahu macam mana nak cakap."

Subhanallah peristiwa itu mengajar saya tentang banyak perkara. Teramat banyak.


SEPATUTNYA

Saya meletakkan diri saya di semua situasi. Wajarlah si ibu ayah kawan Yaya melapurkan kepada pihak sekolah. Tindakan yang wajar tetapi mungkin cara amarah mereka menyebabkan anak mereka memilih untuk menjadi defensif, menyelamatkan diri dan mencampakkan semua kesalahan kepada kawan yang telah membantunya.
 Seorang anak bermur 9 tahun apalah yang mampu mereka fikirkan secara waras, tentu sekali jalan paling mudah adalah berbohong mengatakan kawan yang memaksa dia. Anak saya teraniaya, saya memaafkan khilafnya seorang anak kecil, teman anak saya.

Maka dalam situasi apapun jika anak kita meletakkan kesalahan di pihak lain selidikilah dahulu. Jangan sama sekali diterima bulat-bulat entahkan anak kita sedang menuding orang lain yang jujur menjadi pesalah.

Sepatutnya selepas menerima aduan dari ibu bapa, pihak sekolah panggillah anak yang tertuduh ini dalam suasana bersendiri, di bilik pejabat misalnya gunakanlah kreativiti menyoal bukan tuduhan semberono, maka selidik satu demi persatu. Bukan membuat pertuduhan lantas menyoalnya meminta anak sekecil itu membela diri didalam satu perhimpunan yang semua mata memandang hina padanya dan sejurus selepasnya mengecap dia jahat dan memeras kawannya.

Saya kesal, tetapi saya tetap memaafkan. Mungkin dalam usaha untuk memberi amaran kepada pelajar lain anak saya terpilih untuk menjadi kambing yang ditanda hitam merata.

"Cikgu anak saya dituduh...kenapa di dalam perhimpunan, kenapa tidak disiasat dahulu." Dan saya menjelaskan semuanya, tanpa ada satupun yang tertinggal.

"Oh, Saya akan majukan kepada Guru Besar segera."

Terima kasih, Cikgu tetapi anak saya sudahpun mendapat kesannya. Bagaimana hendak memadamkan anggapan orang bahawa anak saya budak jahat. Satu sekolah menjadi saksi, dia anak kecil yang tidak mampu membela diri.
 Teraniaya bukan.
Tidak mudah bukan, oleh itu jadikanlah ini pengajaran.

"Kami pihak sekolah memohon maaf kepada puan dan anak puan, tapi itulah dia tidak berterus terang semasa saya menyoalnya." .

"Dia terkedu. Mungkin akan datang, elok jika mereka disoal dalam ruang yang tertutup." Saya menjelaskan dalam rona wajah yang paling manis. Menelan liur yang pahit lagi kelat.

"Puan, Kami akan membersihkan nama baik Alya dalam perhimpunan yang akan datang, Insyaallah."

Setiap Isnin hari perhimpunan saya merisik khabar, nama Yaya tidak dibersihkan dan ianya luput dari memori mereka tetapi tidak saya.
Sepatutnya saya meminta nombor telefon ibu atau ayah kawan Yaya dan menjelaskan segalanya tetapi saya tidak berbuat demikian. Andaikata di dalam kotak ingatan siapapun  mereka, ada terpahat nama anak saya Nur Alya Muhamad Rafiz, maka harapnya gugurlah  anggapan bahawa Yaya bersalah dan anaknya juga sama sekali bukan pesalah. Bukankah telah saya katakan bahawa saya adalah ibu yang merakam, maka peristiwa itu saya rakam dalam bingkai kenang-kenangan kehidupan dalam membesarkan anak-anak. Saya redha.

Menyoal anak, jika baunya setengit bau menuding , barangkali anak akan memberikan jawapan yang tidak jujur.

"Eh! Siapa yang pecahkan pinggan ni, adik ya?"

"Mana ada, bukan adik lah. Adik tak tahu siapa pecahkan."

"Cawan Ummi pecah, air sirap ni berlambak atas lantai. Moyang kata air yang tumpah ibarat rezeki yang melimpah. Ummi tak marah jika anak Ummi pecahkan, boleh ganti cawan lain, tapi Ummi sedih jika anak Ummi tak mengaku."
 Rasa-rasa tentu yang bersalah tidak teragak-agak untuk mengaku salah kan?


CUCU JIRAN

Menyedari  duit Persatuan Kebajikan Pekerja Islam di jabatan tempat kerja suami hilang dari bekas kayu tempat suami meletakkannya sementara, hati berkata-kata. Siapa pula mengambilnya sedangkan Kak long baru pandai berjalan belum lagi pandai memanjat untuk mencapainya di atas televisyen. Kak Ngah jauh sekali merangkakpun belum sempurna.

Tidak mahu menuduh cuma meletakkan syak, ada kemungkinan cucu jiran yang berumur 9 tahun yang setiap petang bertandang untuk belajar mengaji. Sekiranyalah benar kanak-kanak tersebut mengambilnya saya percaya dia mungkin tidak memahami itu satu kesalahan. Tetapi takkan waktu sesingkat membancuh air kordial untuknya didapur, memberi ruang untuk dia memanjat rak yang menempatkan tv dan mengambil wang tersebut. Tetapi siapa lagi jika bukan dia. Toyol?

"Boboy, ada tak boboy terambil duit Makcik Sha diatas tv ni?"
"Tak de, mana ada, boboy tak ambil"

Bingungnya, baru disoal terambil sudah dijawab tidak mengambilnya, agak benar kot ada toyol yang berkeliaran, makhluk ini wujud. Apa mungkin.

Saya mendapat ilham untuk bertanya esoknya lagi jika boboy datang mengaji.

"Boboy, boboy baikkan, duit yang boboy ambil atas tv makcik Sha hari tu ada bakinya tak, sayang."

"Ada, Makcik Sha."

"Berapa bakinya ya sayang." Berdebar-debar degup jantung saya kerana muslihat mengena.

"Ada lagi 28 ringgit..."

Dari rm300 lebih hanya berbaki rm28 ! Sabar...sabar, yang saya cari sekarang adalah kebenaran dan kanak-kanak bersih di hadapan saya ini sedang mengajukan kebenaran. Kerana apa, apabila dikilaskan sedikit soalannya semua yang benar terburai! Masya allah.

"Oh ada baki lagi ya, Boboy belanja beli apa ya dengan duit banyak tu?"

"Kita ajak kawan-kawan kita makan kat Marry Brown depan sana." Ya Allah memang bertuah pemurah.

Petang itu juga kami hati-hati menerangkan kepada datuk dan neneknya. Ibu Boboy menangis memeluk saya memohon maaf. Saya larang mereka memberhentikan Boboy dari mengaji dengan saya. Jika anaknya bukan bersifat kanak-kanak yang polos, semasa saya bertanya penuh muslihat pasti dia akan turut sama licik. Ini tidak, kerana dia merasa selamat untuk menjawap lalu tidak langsung dipersalahkan dan tidak menyedari dia sudah membuka pintal teka -teki. Alhamdulillah.

“Sesungguhnya jujur itu membawa kebaikan dan kebaikan itu membawa ke surga, sesungguhnya orang yang berkata benar maka orang tersebut dicatat sebagai orang yang paling jujur. Sesungguhnya dusta itu membawa kepada kejahatan dan kejahatan itu mengantarkan ke neraka dan orang yang dusta maka akan ditulis di sisi Allah sebagai orang yang paling dusta” (Shahih Bukhari, hal: 65 juz: 4)


ITU MENCURI.... ANAKKU

"Ummi nak tanya, gula-gula yang mana anak ummi ambil dari rak kedai ni tapi tak bayar?"

Dia menunjukkan jenis gula-gulanya , bagus pula dia mengingati yang mana satu.

"Ambil duit ni, pergi bayar pada tauke tu. Ambil tanpa bayar takut namanya mencuri, anak ummi berdosa jika mencuri."

Antara peristiwa-peristiwa yang terakam.

"Di madrasah, duit kawan yang abang terambil tu berapa ringgit ya nak?"
"Lima ringgit ummi, duit tu jatuh depan loker dia, abang ambillah."

Mudah dan terus penuh jujur dia yang berusia 10 tahun menjawap.
Rasa sayalah jika saya bertanya, "Abang ada curi duit kawan tak?" pasti jawapan nya ialah "Mana ada.."

"Nanti pulangkan semula ya, jika hendak duit  mintalah pada ayah atau ummi. Mengambil hak orang lain nanti Allah marah. bimbang nanti Allah ambil pula hak Abang. Allah ambil nyawa orang-orang yang abang sayang ke. Tentu abang sedihkan. "

"Tapi kawan abang tu dah pindah."

"Ambil rm5 masukkan dalam peti masjid ya. Anak ummi tolong jangan buat lagi."

Dan apabila dia mendapat berita saya kemalangan, kereta remuk melanggar pokok, dia mengongoi menangis menelefon.

"Abang sedih dengar ummi acccident, abang takut Allah ambil orang yang abang sayang..Huuhuu."

“Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah dan hendaklah bersama-sama orang yang jujur” (At-Taubah:119)

Saya percaya tumbesaran anak -anak kita sejajar dengan harga kepercayaan dan kejujuran yang kita kalungkan buat mereka.
|
This entry was posted on 06:52 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

7 comments:

On 19 April 2013 at 00:10 , Mawar Putih said...

Semakin mantap penulisan ummi. Sangat terkesan.

 
On 19 April 2013 at 02:09 , -Ainul Yaqin- said...

sebab pelakunnya real,pentas lakunannya pun nyata hehe

 
On 19 April 2013 at 13:45 , naf-mri said...

nak nangess... :'(
*rasa nak peluk umi...

 
On 19 April 2013 at 17:42 , -Ainul Yaqin- said...

TAK LAMA DAH..ALONG TINGGAL SEBULAN JE LAGI....ANAK UMI BALK MSIA

 
On 20 April 2013 at 13:15 , Mawar Putih said...

Bubui along...
Pelukkan ummi untuk angah T.T

 
On 22 April 2013 at 22:32 , Insan Kerdil Berkata-kata said...

hmm.. tahniah m.ck..
jzkk atas penulisan ni..
sgt terkesan..

 
On 23 April 2013 at 04:42 , -Ainul Yaqin- said...

andai ada hati yang mampu disentuh mmg bukan kerja makcik...semua kerja allah.